Thursday, 14 June 2018

A Rank Chapter 8


TranslatorKagami
Editor
Eden
Proof Reader
Shiro7D

Chapter 8 :
Rumah Baru







Keesokan paginya.

Setelah kami sarapan bersama di rumah Ergys-san, kami memutuskan untuk melihat-lihat rumah kosong untuk aku tinggali.

Saat aku sudah bersiap untuk pergi, Flora dan Fiona-san datang untuk melihat kami pergi.

Aku dengan cepat menundukkan kepala kepada kedua orang ini untuk menunjukkan rasa terima kasih aku.

Maaf, dan terima kasih atas semua yang telah anda lakukan untukku. Aku sangat senang mendapatkan makanan yang lezat dan juga diizinkan menggunakan kamar mandinya.”

“Tidak tidak. Kau mungkin akan mengalami kesulitan hidup sendiri. Jadi, jangan ragu untuk berkonsultasi dengan kami jika ada yang kau perlukan.”

“Yah, memang masih banyak yang tidak kuketahui saat ini, jadi mulai sekarang aku mohon bantuannya.”

Ini pertama kalinya aku hidup di desa. Aku sekarang tinggal di lingkungan yang tidak berada di negara kelahiranku. Aku tidak punya pilihan selain harus merepotkan mereka karena masih banyak hal yang tidak kuketahui.

Bisa bertemu dan berhubungan dengan orang-orang yang baik seperti mereka, sementara aku dalam keadaan sulit benar-benar membantuku.

Hanya dengan mengenal seseorang yang ingin membantuku saja sudah membuatku sangat percaya padanya.

Saat ini, aku hanya menerima tanpa memberi, tapi aku pasti akan mengembalikan bantuan ini begitu aku sudah menetap.

“... U, um, aku membuatkan kotak makan siang untukmu.”

Flora menghampiriku dan mengulurkan keranjang.

Ketika aku membuka kain penutup keranjang itu, terlihat ada banyak sandwich di dalamnya.

“Jika Kamu tidak keberatan, silakan makan ini untuk makan siang.”

Melihat Flora memutar ujung jarinya saat dia berbicara sangat lucu.

Hari ini adalah hari untuk memilih rumah baruku di desa. Setelah kami memilih rumah, aku harus membersihkannya dengan cepat, dan menyiapkan tempat untuk tidur di malam hari. Kotak makan siang akan sangat membantu.

“Terima kasih. Aku sangat menghargai itu.”

“N, jangan khawatir. Silakan datang makan di tempat kami lagi kapan-kapan.”

Dia tersenyum malu saat menjawab ucapan terima kasihku.

Tidak banyak wanita di luar sana yang imut, pandai memasak, dan perhatian kepada orang lain sepertinya.

Aku mungkin akan menembaknya jika aku sedikit lebih muda. Yah, meskipun itu yang aku katakan, aku mungkin bahkan tidak bisa memikat seorang gadis dengan benar karena aku hanya ahli dalam hal-hal tentang pedang.

Selain itu, dia berusia delapan belas tahun. Itu sudah dua tahun setelah mencapai usia dewasa. Tidak mungkin orang-orang di desa ini tidak mengejar gadis cantik seperti dia.

Aku yakin dia sudah memiliki kekasih.

“Flora, punyaku tidak ada?”

“Punyamu juga ada disini, dibuat sesuai seleramu. Aku sendiri yang membuatnya, lho…”

“Ohh, terima kasih.”

Ketika Ergys-san bertanya, Fiona-san membalasnya ketika dia menyerahkan keranjang kepadanya.

Dari percakapan Ergys-san dengan Fiona-san, aku bisa bilang bahwa mereka adalah pasangan yang sangat bahagia. Cara mereka berbicara satu sama lain dengan santai sudah membuktikannya.

Selagi aku melihat mereka, Ergys-san berbalik.

“Sekarang, bisakah kita pergi, Aldo-san?”

“Tentu!”

Sekarang setelah Ergys-san dan aku menerima makan siang, kami menuju rumah yang kosong.

“”Selamat jalan.””

“”Sampai jumpa!!””

Ergys-san dan aku sama-sama menjawab suara tumpang tindih Fiona-san dan Flora yang melihat kami pergi.

Aku menantikan rumah baruku, tetapi ketika aku berjalan menjauh dari rumah ini, aku mulai merasakan emosi haru yang berlarut-larut.

Aku hanya menghabiskan satu malam di rumah mereka, tetapi itu adalah salah satu saat terbaik dalam hidupku.

“Kita tinggal di desa yang sama, jadi kau dapat mengunjungi kami kapan saja.”

“…Ya.”

Akan ada peluang untuk membuat lebih banyak kenangan bahagia mulai sekarang.

***

“Hmm, aku telah pergi dan memeriksa beberapa rumah kosong kemarin, tapi apakah kau punya keinginan tentang rumah seperti apa yang kau mau?”

Ergys-san pun bertanya padaku ketika kami mencapai alun-alun desa.

Karena tempat ini adalah bagian pusat desa, jadi akan lebih mudah untuk memutuskan rumah seperti apa yang aku inginkan sebelum memilih ke arah mana kami harus pergi.

“Ya, mungkin pilihan pertamaku adalah di ujung barat dekat ladang bunga.”

Aku dapat langsung menjawab karena aku sudah memikirkannya. Yup, itu adalah hal yang paling penting.

“Oh, itu bagus. Ada banyak lahan yang tidak terpakai di sana, bukan hanya bisa mendapat lahan untuk bercocok tanam, tempat itu juga dekat dengan gunung.”

Oh, terima kasih Dewa. Sepertinya aku akan mendapat tempat di ujung barat.

“Untuk saat ini, mari kita pergi ke sana karena ada empat rumah kosong disana.”

Setelah itu, Ergys-san berjalan ke arah barat bersamaku yang mengikuti di belakang.

Aku berjalan bersama Ergys-san di jalur yang sama dengan jalur yang kuambil kemarin.

Ketika kami terus berjalan, ada rumah-rumah yang sama seperti yang aku lihat kemarin. Jumlah rumah jauh lebih sedikit disini dibandingkan dengan area di sekitar rumah Ergys-san, tapi aku tidak keberatan karena aku menginginkan rumah yang nyaman dan luas.

Akan ada berbagai macam ketidaknyamanan jika aku tinggal di daerah dengan banyak rumah orang-orang disekitarnya karena semua tugas pemotongan daging dan pengurasan darah untuk hewan yang harus kulakukan sebagai pemburu akan mengganggu.

Semua rumah yang kami lihat disini memiliki pekarangan yang luas di sekitarnya, sehingga setiap rumah punya beberapa jenis tanaman yang tumbuh. Tentu saja, itu termasuk bunga-bunga dengan warna yang indah.

Rumah-rumah juga dikelilingi oleh banyak pohon, dengan aliran sungai di dekatnya. Area ini memberikan nuansa yang sangat menyenangkan.

Ketika aku memeriksa rumah-rumah pribadi yang ada di depan mataku, sebuah rumah besar bertingkat dua telah menarik perhatianku. Rumah itu dikelilingi oleh dinding batu, dan bahkan ada gerbang yang dibangun di depannya.

Mungkin karena aku sudah tumbuh secara alami selama bertahun-tahun, aku dapat melihat ada atap yang tidak terawat dan mulai terlepas. Namun demikian, rumah ini masih merupakan rumah paling mewah di antara semua rumah yang kulihat sejauh ini.

Itu tampak seperti rumah yang dibangun untuk bangsawan.

Sambil merasa terkesan melihat rumah ini, Ergys-san berhenti di depannya.

“Ini adalah salah satu rumah kosong di ujung barat.”

“... rumah besar ini?

Aku bergumam ketika aku melihat rumah besar ini.

Tidak, ini berbeda dari rumah yang aku bayangkan. Aku merasa seperti aku tidak akan mampu mengelola rumah sebesar ini.

Tidak mungkin melakukan itu tanpa mempekerjakan beberapa orang.

“Dulu, ada bangsawan yang datang dan membangun rumah ini. Namun, tidak ada yang bisa mengurusnya karena terlalu besar. Yah, aku juga tidak yakin kau bisa mengurusnya, Aldo-san, tapi hanya saja aku berpikir akan jauh lebih menarik jika aku memperkenalkan rumah ini terlebih dulu padamu daripada yang kecil.”

Aku mengerti. Itu poin yang bagus. Sangat menarik jika mengetahui bahwa ada rumah seperti ini di desa ini.

“Keberatan jika aku melihat ke dalam? Aku ingin melihat arsitektur para bangsawan.”

Saat aku masih menjadi seorang petualang, aku mengunjungi rumah mewah bangsawan setiap kali aku dimintai tugas, aku cukup tertarik dengan rumah pribadi mereka.

“Hampir semua perabotan dan peralatan rumah tangga di dalam sudah diambil. Apakah tidak masalah jika kita beralih ke rumah yang berikutnya?”

“Ya, tidak masalah. Mari kita pergi karena aku takut menyusahkanmu atas semua hal ini.”

Dengan perasaan itu, aku berjalan menuju rumah kosong lainnya ke barat untuk mengeceknya.

Rumah kedua adalah rumah yang tampak biasa, tetapi aku melewatinya karena terlalu sedikit ruangan dan rumahnya tidak mendapat banyak sinar matahari.

Rumah ketiga mirip dengan rumah berukuran normal di daerah pusat kota. Meskipun tidak terlalu luas, aku mendapat kesan yang baik karena rumah ini punya bak mandi. Tetapi pada akhirnya, aku juga melewatinya karena terlalu dekat dengan rumah tetangga. Itu tidak dekat seperti hanya beberapa meter, tetapi sangat dekat ke titik di mana semua rumah hampir bersentuhan.

Seperti yang kubilang, akan merepotkan nantinya jika aku membawa hasil buruan kesana. Bau darah akan menyebar ke mana-mana.

Setelah memeriksa rumah ketiga, kami pindah ke rumah keempat.

“Aku yakin terhadap yang ini untuk direkomendasikan. Aku ingin tahu apakah kau akan senang dengan yang satu ini, Aldo-san. Nah, jika tidak sesuai dengan seleramu, kita dapat menemukan lebih banyak rumah di selatan.”

“Aku mengerti. Aku tidak sabar untuk melihat rumah itu.”

Karena aku tidak ingin hidup terlalu jauh dari ladang bunga, aku harap rumah berikutnya bagus.

Sambil aku mengingat perasaan itu, kami berjalan melewati rerumputan lebat, dan kemudian menyeberangi jembatan di atas sungai kecil.

Dan sejak saat itu, kami terus berjalan melewati rumput yang lebat. Kemudian, pemandangan terbuka saat beberapa rumah pribadi yang tersebar muncul di hadapanku.

Pemandangannya bagus, sinar matahari bagus, dan rumah-rumah tidak berdekatan.

Karena persyaratan dasar telah terpenuhi, tampaknya rumah ini tidak apa-apa. Rumah ini akan baik-baik saja selama tidak terlalu rusak. Maksudku ini adalah rekomendasi Ergys-san, dia tidak akan merekomendasikan rumah yang sangat rusak untukku.

“Ini  dia.”

Ketika Ergys-san berhenti dan mengatakan bahwa, ada sebuah rumah satu lantai yang sedikit lebih besar dari rata-rata rumah di sini.

Mungkin ada orang yang tinggal di sini beberapa waktu yang lalu, atau mungkin usia rumah itu tidak diketahui? Aku tidak melihat kerusakan pada atap ataupun dindingnya.

Gudang besar di samping rumah juga memberiku kesan yang bagus. Dengan gudang besar itu, aku bisa melakukan pekerjaanku.

“Itu terlihat bagus. Apakah tidak apa-apa jika aku melihat ke dalam sebentar?”

“Oh, tentu. Lihatlah sesukamu.”

Ergys-san menjawab pertanyaanku ketika dia membuka pintu, jadi aku segera pergi melihat ke dalam rumah.

Saat aku masuk, aku tersadar. Rumah ini sesuai dengan gambaran rumah yang ada dalam pikiranku selama ini dan aku tidak perlu mencari apa pun lagi.

“Oh…”

Aku mengeluarkan suara kekaguman saat mataku berkeliaran.

Ada sebuah ruangan besar di mana ruang keluarga dan dapur terhubung. Dindingnya dicat dengan warna krim putih, dan ada batu bata yang tercampur di beberapa tempat. Lantai kayu berwarna coklat gelap dan dibarengi dengan aroma yang nyaman.

“Rasa tenang di rumah ini membuatku nyaman.”

Seperti inilah rasanya tanpa furnitur. Jika aku menyiapkan perabotan yang tepat untuk rumah ini, suasananya akan terasa lebih baik.

“Ee, ini cukup bagus, kan? Selain itu, ada bak mandi yang cukup besar untukmu di rumah ini lho…”

“Benarkah?”

Aku terkejut dengan kata-kata bangga Ergys-san.

 Jarang ada bak mandi di rumah penduduk desa biasa.

“Orang yang tinggal di sini sebelumnya adalah seseorang yang sangat suka mandi. Karena ada aliran dan sumur di dekatnya, dia sering merebus air untuk mandi sendiri. Walaupun menyesuaikan suhu air itu cukup sulit, sih.”

Aku agak penasaran dengan bak mandi besar ini, jadi aku menuju ke ruang ganti.

Ketika aku membuka pintu ruang ganti yang sempit, ada sebuah bak besar berbentuk persegi di dalamnya.

Ohh, bak mandinya tidak lebih kecil dari bak mandi di rumah Ergys-san. Jadi, alasan mengapa ruang ganti itu sangat sempit adalah agar pemilik sebelumnya dapat sedikit memperbesar ukuran bak mandi.

Aku bisa mengerti rasa repotnya hanya dengan melihatnya.
(ED: Kalau gak ngerti. Maksudnya repot itu mengisisi air untuk bak mandi dan menyesuaikan suhu air)

Untuk orang sepertiku, aku tidak peduli selama masih bisa mandi jadi aku pasti akan memanfaatkannya. Mempersiapkan air panas sendirian cukup sulit, tetapi itu tidak masalah karena aku punya magic tools.

Magic tool adalah alat umum yang dibuat dari batu mana yang ditingkatkan dengan sihir melalui monster tingkat tinggi.

Kau hanya perlu mengukir lingkaran sihir pada benda apapun yang kau mau, lalu mantra diaktifkan melalui mana yang diekstraksi dari batu mana.

Untuk orang biasa, magic tools adalah barang berharga yang membuat seseorang dapat menjalani hidup dengan mudah. Namun, bagi orang-orang sepertiku yang tidak memiliki bakat dalam sihir, ini hanya alat yang memberi kami akses ke sihir.

Meskipun kami punya seorang penyihir, Kurune, di kelompok kami, masih ada saat dimana dia akan kehabisan mana. Tapi, kemungkinan tidak ada yang akan terluka karena semua orang membawa magic tools.

Nah, seharusnya wajar bagi kelompok yang dulu menduduki peringkat A dari kerajaan memiliki magic tools.

Itulah masalahnya, aku tidak pernah berpikir aku akan menggunakan magic tools berharga yang bahkan jarang digunakan dalam pertempuran hanya untuk menyiapkan mandi.

Jika aku menggunakan sihir untuk menyiapkan air panas, aku dapat mandi setiap hari selama sepuluh tahun karena hampir tidak mengkonsumsi sedikitpun mana untuk melakukannya.

Ini adalah hal yang sangat tidak pantas untuk dilakukan, tetapi mari kita menganggap ini sebagai bayaran dari pertempuran yang mempertaruhkan nyawaku sebagai seorang petualang.

Setelah itu, aku memeriksa kamar tidur, toilet, dan ruang penyimpanan. Aku sudah puas dengan rumah ini, dan aku yakin ingin memilih rumah ini.

“Ngomong-ngomong, seberapa jauh ladang bunga dari sini?”

“Sekitar lima belas menit.”

Ergys-san menjawab dengan tersenyum pada pertanyaanku saat aku melihat ke arahnya.

Oh, jadi hanya akan memakan waktu setengah jam untuk sampai kesana dan kembali lagi. Jika seperti itu, aku bisa dengan mudah pergi ke sana saat aku punya waktu luang. Itu sempurna.

Kurasa juga membutuhkan waktu yang sama untuk sampai ke rumah Ergys-san.

“Aku, ingin tinggal di sini.

Jadi, ini rumah baruku.



Sebelumnya || Daftar Chapter  ||  Selanjutnya

0 comments:

Post a Comment